Cara dan Bahan-Bahan Pendukung Pembuatan Aromaterapi


Berikut merupakan bahan pendukung untuk pembuatan Aromaterapi: - Minyak Atsiri Minyak wangi ini diekstrak dari tanaman melalui destilasi uap atau ekspresi (minyak jeruk). Namun istilah ini juga kadang digunakan untuk menggambarkan minyak wangi yang diekstrak dari tanaman yang menggunakan ekstrasi pelarut. Selain itu minyak atsiri juga dikenal dengan istilah essential oil. - Absolutes Merupakan hasil ekstrasi dari bunga atau jaringan tanaman halus melalui fluida superkritis pelarut atau naik mutlak. Digunakan juga untuk menggambarkan minyak yang diekstrak dari mentega harum, beton, dan pomades enfleurage menggunakan etanol. - Pembawa Minyak Biasanya berminyak tanaman dasar tricglycerides yang cair dan biasanya minyak ini dapat digunakan pada kulit (Almond manis). - 

Distilat Herbal atau Hydrosols Merupakan air yang terbentuk dari proses distilasi (Air mawar). Banyak aromaterapi yang menggunakan sulingan herbal dan biasanya mereka dapat digunakan pada kuliner, sebagai obat dan juga sebagai perawatan kulit. Sulingan herbal biasanya berupa chamomile, mawar dan lemon balm.
Infus Ekstrak air dengan berbagai tanaman (misalnya infuse chamomile). - Phytocendes Merupakan berbagai senyawa organik yang mudah menguap dari tanaman yang membunuh mikroba. - Penguap (Voltiazed) Herbal Baku Biasanya memiliki kandungan senyawa yang lebih tinggi dari senyawa tanaman dengan konten berbasis kering, hancur dan dipanaskan untuk mengekstrak dan menghirup uap minyak aromatik dalam modalitas penghirupan langsung.

"Baca Juga: CARA PENGGUNAAN AROMATERAPI DALAM PERSALINAN"

Bentuk-Bentuk Aromaterapi - Minyak Essensial Aromaterapi Berbentuk cairan atau minyak. Penggunaanya bermacam – macam, pada umumnya digunakan dengan cara dipanaskan pada tungku. Namun bisa juga jika dioleskan pada kain atau pada saluran udara. - Dupa Aromaterapi Awalnya hanya digunakan untuk acara keagamaan tertentu, namun seiring dengan perkembangan jaman, dupa pun kini sudah menjadi bagian dari salah satu bentuk aromaterapi. Bentuknya padat dan berasap jika dibakar, biasanya digunakan untuk ruangan berkukuran besar atau pada ruangan terbuka. Jenis dupa aromaterapi ini, terdiri dari tiga jenis, yaitu dupa aroma terapi panjang, dupa aromaterapi pendek dan dupa aromaterapi berbentuk kerucut. - Lilin Aromaterapi Ada dua jenis lilin yang digunakan, yaitu lilin yang digunakan untuk pemanas tungku dan lilin aromaterapi.


Lilin yang digunakan untuk memanaskan tungku aromaterapi tindak memiliki wangi aroma, karena hanya berfungsi untuk memanaskan tungku yang berisi essential oil. Sedangkan lilin aromaterapi akan mengeluarkan wangi aromaterapi jika dibakar. - Minyak Pijat Aromaterapi Bentuk ini memiliki wangi yang sama dengan bentuk aromaterapi yang lain, hanya saja cara penggunaannya yang berbeda, karena ini digunakan untuk minyak pijat . - Garam Aromaterapi Fungsi dari garam aromaterapi dipercaya dapat mengeluarkan toksin atau racun yang ada dalam tubuh. Biasanya digunakan dengan cara merendam bagian tubuh tertentu seperti kaki, untuk mengurangi rasa lelah. - Sabun Aromaterapi Bentuknya berupa sabun padat dengan berbagai wangi aromaterapi, namun tidak hanya sekedar wangi saja. Tapi juga memiliki berbagai kandungan atau ekstrak dari tumbuh – tumbuhan yang dibenamkan dalam sabun ini, sehingga sabun ini juga baik untuk kesehatan tubuh, seperti menghaluskan kulit dan menjauhkan dari serangga.

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Cara dan Bahan-Bahan Pendukung Pembuatan Aromaterapi "

Post a Comment

Perawat adalah simbol sebagai saksi terjadinya kehidupan baru

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel